Review Teater : The Phantom of the Opera

Review Teater : The Phantom of the Opera – Jika pernah ada produksi yang, untuk semua maksud dan tujuan, tahan untuk ditinjau, itu pasti The Phantom of the Opera , sebuah karya puncak di bidang musikal populer. Di tangan perusahaan yang cakap dan dilengkapi dengan bakat dan tanpa rasa takut merangkul melodrama yang melekat, itu tidak dapat gagal untuk mengesankan. Sungguh, jika tidak ada yang jatuh dari panggung, Anda memiliki pengalaman bintang lima di tangan Anda.

Review Teater : The Phantom of the Opera

nctstage – Dalam sebuah langkah bersejarah, Phantom menghantui Sydney Opera House untuk pertama kalinya pada tahun 2022 – jangan disamakan dengan Handa Opera bintang lima di produksi Harbour dari awal tahun ini. Mereka adalah dua pementasan terpisah dengan pemain dan kru yang berbeda, meskipun Opera Australia terlibat dalam keduanya, tidak seperti produksi ganda West Side Story beberapa tahun yang lalu.

Baca Juga : Pertunjukan Teater Terbaik di Singapura

Kami buka di awal abad ke-20 Paris , secara alami, dan diperkenalkan dengan skenario ketika Raoul yang sekarang berusia, Vicomte de Chagny (Blake Bowden), menghadiri lelang ephemera dari Opera Paris. Ini Lot 666 (heh), lampu gantung besar yang direkondisi yang turun ke atas penonton yang hadir sebelum menyala. Tontonan itu menyalakan ingatannya, dan dari sana kita dibawa kembali ke tahun 1881, di mana opera Christine (Amy Manford) yang jenius menemukan dirinya di tengah-tengah cinta segitiga antara Raoul yang gagah dan Phantom tituler (Josh Piterman, yang penampilannya, keduanya energik dan melankolis, juga terlihat di West End), seorang pria cacat yang diyakini perusahaan sebagai hantu yang menghantui gedung opera. Untuk semua kemegahan drama, narasi yang sebenarnya terkandung erat – ada gadis, kekasihnya, dan monster tragis di antara mereka.

Demikian pula yang terkandung dalam produksi ini – dengan Teater Joan Sutherland Opera House yang hampir meledak berusaha menahan set berputar rumit desainer produksi Paul Brown – kadang-kadang rasanya seperti kita sedang melihat ke dalam kotak musik yang sangat rumit, yang pas. Sutradara Laurence Connor meningkatkan kelebihan gothic pada produksi ini – ini adalah Phantom yang diselimuti asap dan kabut dan disorot oleh sinar bulan keperakan – dan poin-poin terang dari cerita, seperti produksi Hannibal pembuka dan banger babak kedua ‘Masquerade’, berfungsi untuk menandingi romansa terkutuk di jantung cerita.

Musiknya, tentu saja, luar biasa – sebuah orkestra beranggotakan 27 orang membawa semua sturm und drang yang Anda inginkan ke prosesnya, dengan pengawas musik veteran Guy Simpson menarik semua pemberhentian (mungkin secara harfiah), memenuhi teater sampai ke titik di mana Anda hampir tenggelam dalam drama yang suram dan melamun. Ini adalah pengalaman yang luar biasa, dan satu-satunya pilihan adalah menyerah pada pesona chiaroscuro Phantom. Sorotan jelas – bagaimanapun juga, sulit untuk memegang lilin ‘The Music of the Night’ – dan selamat datang.

Sangat menarik untuk melihat bagaimana cerita menumpuk sekarang dibandingkan dengan debut 1986-nya. Waktu telah berubah dan kurangnya agensi Christine tidak cukup berhasil, sementara di abad ke-21 Phantom membaca lebih banyak predator dan manipulatif daripada yang dia lakukan pada dekade sebelumnya. Sangat tidak mungkin untuk mengilhami cerita ini dengan kepekaan modern tanpa pengerjaan ulang yang serius, jadi kita pasti kembali ke ketukan naratif klasik tapi tetap bermasalah. Namun, produser Cameron MackIntosh tampaknya bersusah payah untuk menunjukkan kepada kita bahwa ya, kita semua sadar bahwa Phantom adalah sedikit penata rias, bahkan jika kita tidak dapat mengatasinya secara langsung tanpa bertentangan dengan tujuan sebenarnya dari drama tersebut. .

Itu mungkin pembelian yang paling sulit untuk audiens kontemporer, dan Phantom, seperti semua musikal klasik, menuntut kita memenuhinya setidaknya setengah jalan agar bisa berfungsi – dan itu berhasil jika Anda terbuka untuk banyak kesenangan gelapnya. Ini adalah musim yang menarik bagi teater gothic; Kip Williams Kasus Aneh menikmati narasi dan keberanian formal, The Phantom of the Opera mengingatkan kita bahwa klasik itu klasik karena suatu alasan, dan tidak ada gunanya mencoba memperbaiki apa yang tidak rusak.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.