10 Pertunjukan Teater Terbaik Tahun 2021

10 Pertunjukan Teater Terbaik Tahun 2021 – Salah satu pemandangan paling indah Kota New York adalah Manhattan bagian bawah pada malam hari, sambil mengantre untuk pertunjukan di St. Ann’s Warehouse di tepi pantai Brooklyn. Pada malam-malam terbaik, gedung pencakar langit distrik keuangan terpantul sempurna di cermin hitam East River, seperti anak empat tahun paling berbakat di dunia membuat noda tinta dan melipatnya.

10 Pertunjukan Teater Terbaik Tahun 2021

nctstage – Bagi saya, teater langsung kembali pada suatu malam di akhir September, menunggu dalam antrean seperti itu. Pengalaman itu, dan sembilan lainnya yang dirinci di bawah, menggarisbawahi teater terbaik yang ditawarkan di tahun ini ketika penonton kembali , terkadang dengan ragu-ragu, ke tempat duduk mereka dan para pemain kembali, paling sering dengan penuh kemenangan, ke panggung.

Only an Octave Apart

Malam September itu, saya sedang menunggu untuk melihat pemutaran perdana Only An Octave Apart di St. Ann’s, gudang tembakau tahun 1860 yang telah diubah di DUMBO. Begitu masuk, duduk di antara topeng ganda (hidung selip membawa mata jahat) klise akan menjadi “ada listrik di udara.”

Dan sementara saya tidak tahu tentang fisika bagaimana suara berpindah dari pita suara, tenggorokan, dan mulut pemain ke telinga penonton, ketika Justin Vivian Bond dan Anthony Roth Costanzo mulai bernyanyi, rasanya seperti saya dibombardir secara fisik (dalam cara yang baik) oleh elektron partikel musik. Itu adalah pertunjukan yang sangat mengharukan, dengan penonton secara kolektif menyadari betapa kami telah melewatkan desis pertunjukan langsung.

Sebuah ukuran yang baik dari sensasi menonton berapa banyak dua pemain yang sangat berbakat dan narsis, Bond perlengkapan kabaret transgender, dan Costanzo, bintang opera internasional penuh yang biasanya tampil di Met, menikmati hubungan mereka dan berada di depan sebuah penonton lagi. Keduanya adalah diva yang sebenarnya.

Di atas kertas, memasangkan artis pertunjukan pusat kota (tinggi) bersuara kerikil yang memukau dengan bintang opera (pendek) adalah gagasan yang menggelikan, tetapi itu tidak mungkin berhasil. Lelucon itu spontan, akrab, dan lucu. Berdasarkan reaksi penonton, kegembiraan yang tidak terkendali, kemungkinan pasangan yang tak tertahankan ini pada akhirnya akan bersatu kembali. Cobalah untuk tidak melewatkan mereka ketika mereka melakukannya.

Blindness

Dua entri dalam daftar mengangkangi pembatasan pandemi. Blindness , berdasarkan novel José Saramago, diadaptasi oleh dramawan Inggris Simon Stephens (adaptasinya dari The Curious Incident of the Dog in Night-Time memenangkan Tony pada tahun 2015), dibuka pada bulan April, ketika banyak orang baru divaksinasi. Pertunjukan itu memiliki kursi yang dipisahkan secara sosial dengan jarak yang jauh dan tidak ada aktor langsung.

Setiap penonton memakai headset dan cerita tentang kehancuran masyarakat setelah pandemi global disuarakan dengan dingin oleh pemenang Penghargaan Olivier Juliet Stevenson (pertunjukan itu pertama kali dipresentasikan di London). Desain suara yang imersif oleh Ben dan Max Ringham hampir terlalu efektif. Kadang-kadang, Stevenson berbisik langsung di satu telinga, lalu berebut di belakang punggung Anda untuk melanjutkan di telinga yang lain.

Ceritanya juga hampir terlalu dekat dengan rumah bagi penonton yang tercengang pandemi. Setelah pertunjukan, orang-orang yang saya hadiri saling menatap tanpa berkata-kata, sebelum berkeliaran di malam hari, linglung.

Enemy of the People

Produksi bintang lainnya dalam kategori pemain tunggal dengan jarak sosial, yang disediakan headset, adalah Enemy of the People . Ditugaskan oleh Park Avenue Armory selama pandemi, penceritaan kembali drama Ibsen, tentang jenis krisis kesehatan yang berbeda, diadaptasi oleh Robert Icke dan dibintangi oleh Ann Dowd (Bibi Lydia dalam The Handmaid’s Tale ) yang luar biasa.

Memainkan banyak karakter, Dowd mampu menarik perhatian penonton yang tersebar di seluruh bekas aula pengeboran seluas 55.000 kaki persegi di meja bergaya kafe yang terpisah, terlepas dari gangguan tombol pemungutan suara elektronik yang menarik perhatian, yang membutuhkan partisipasi penonton dan menentukan arah permainan di berbagai plot. poin.

Dana H. and Is This a Room

Selain headset yang disediakan tempat, ini juga merupakan tahun yang baik untuk transkrip. Dalam pasangan yang brilian, Teater Vineyard mementaskan Dana H. dan Is This a Room , keduanya berdasarkan transkrip kata demi kata. Is This a Room adalah drama mencekam yang diambil dari transkrip FBI dari penggerebekan dan penangkapan Reality Winner , seorang pekerja keamanan berteknologi tinggi yang, didorong oleh hati nurani, membocorkan data rahasia tentang campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016.

Pemenang Realitas membayar harga yang mahal dan dihukum serta dijatuhi hukuman lebih dari lima tahun penjara. Produksinya dilakukan dengan kecepatan tinggi, akting yang baik, menghibur dan merangsang pemikiran tentang hal-hal penting dari tanggung jawab individu dan kebijakan nasional. Itu berjalan dalam perbendaharaan dengan Dana H., kisah mengerikan ibu dramawan Lucas Hnath, Dana H., diculik dan ditawan oleh anggota brutal Aryan Brotherhood.

Penampilan luar biasa oleh Deirdre O’Connell memiliki tingkat kesulitan dan beban emosional yang luar biasa tinggi. Untuk keseluruhan pertunjukan, O’Connell dengan ahli membuat rekaman wawancara yang dilakukan dengan Dana H. yang sebenarnya, menceritakan perjalanannya yang menakutkan. Pertunjukan yang saya hadiri membuat O’Connell menangis selama panggilan tirai.

Assassins and Company

Ada juga dua produksi Stephen Sondheim yang sayangnya dibuat tepat waktu oleh kematian komposer, pada 91, pada bulan November. Saya menemukan produksi Assassins dari Perusahaan Panggung Klasik bermasalah: baru setelah syuting set film Alec Baldwin , pembebasan Kyle Rittenhouse dan penembakan sekolah terbaru , produksi di mana senjata praktis menjadi karakter utama tampaknya dipertanyakan, tapi mungkin itu bagian dari titik. Pada akhirnya, kualitas para pemain dan kesungguhan dari penampilan mereka membawa hari itu.

Perusahaanmenerima produksi Broadway mewah yang disutradarai oleh Marianne Elliott, yang telah memenangkan beberapa penghargaan Tony, dengan set yang indah, orkestra 14 bagian yang mematikan dan penampilan Patti LuPone yang menghentikan pertunjukan, membawa-bawa ke rumah, berdiri O membawakan “Ladies Who Lunch .” Dalam produksi dengan pergeseran gender, Andrews Sisters seperti “You Could Drive a Person Crazy” dan “I’m Not Getting Married Today” juga membuat penonton heboh.

Caroline, or Change and Kimberly Akimbo

Sondheim tidak tergantikan, tetapi pesaing utama sebagai komposer musikal yang dominan, Jeanine Tesori ( Fun Home ), juga memiliki dua produksi yang sedang berjalan di New York dan keduanya luar biasa. Salah satunya adalah kebangkitan NYC ketiga dari kolaborasinya dengan Tony Kushner, Caroline, atau Change . Saya telah melihat ketiganya dan produksi crackling ini adalah favorit saya hari ini.

Wahyu terbaru Tesori, Kimberly Akimbo(dengan David Lindsay-Abaire, berdasarkan dramanya dengan nama yang sama), adalah malam teater yang hampir sempurna. Ini sangat lucu, sedih dan sangat segar. Produksi Off-Broadway di Atlantic Theatre, yang dibintangi Victoria Clark sebagai seorang remaja yang tampak seperti berusia 70-an, baru-baru ini diperpanjang hingga tahun depan dan akan mengejutkan jika akhirnya tidak berakhir di Broadway.

Trouble in Mind

Baca Juga : Teater Romawi Evolusi Keseluruhan Teater Yunani

Pada tahun 2021, komunitas teater mengambil tindakan untuk memperbaiki rasisme sistemik selama bertahun-tahun, meningkatkan lebih banyak produksi oleh pencipta warna. Mungkin tidak ada produksi yang mewujudkan ini lebih dari pemutaran perdana Broadway yang kuat di Roundabout, Trouble in Mind . Drama tahun 1955, oleh Alice Childress, seorang dramawan dan penulis kulit hitam yang meninggal pada tahun 1994, menuju Broadway tetapi Childress menolak untuk mengurangi pesannya tentang rasisme di komunitas teater dan sekitarnya. Ini terlambat mendapatkan produksi kemenangan, dengan penampilan menawan oleh LaChanze, yang sebelumnya memenangkan Tony untuk karyanya di The Color Purple .

Satu hal yang baik tentang melihat teater pada tingkat tertinggi adalah bahwa produksi yang bahkan kurang sukses, yang tidak masuk dalam daftar 10 teratas, memiliki momen-momen transenden. Kritikus pergi ke kota Pengunjung di Teater Umum, dan sementara banyak komentar tidak salah tempat, pementasan dan pencahayaan bersifat sementara. Ada saat ketika dua karakter berada di feri Staten Island di mana air beriak dan menari di layar. Itu adalah ilusi magis yang menggarisbawahi kegembiraan dan janji di udara setiap kali lampu rumah redup dan tirai terangkat.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.