Review Pertunjukan Theater Only An Octave Apart di St. Ann’s Warehouse

Review Pertunjukan Theater Only An Octave Apart di St. Ann’s Warehouse – mx. Justin Vivian Bond menyebut diri mereka sebagai artis “trans-genre”. Kemampuan Bond yang luar biasa untuk memecahkan batasan kategoris dan menciptakan sesuatu yang sangat kontemporer sambil menghormati para master mencapai puncaknya di Only An Octave Apart , yang dibintangi oleh Anthony Roth Costanzo dan bermain hingga 3 Oktober di St. Ann’s Warehouse.

Review Pertunjukan Theater Only An Octave Apart di St. Ann’s Warehouse

nctstage.org – Orang biasanya tidak mengaitkan Bond, yang disebut “artis kabaret terhebat dari generasi mereka” oleh The New Yorker, dengan opera. Tapi terakhir kali saya melihat mereka di panggung adalah di Vienna State Opera di Austria untuk debut adaptasi Olga Neuwirth dari Virginia Woolf ‘s Orlando. Pertunjukan itu ambisius dan menganggap dirinya terlalu serius, tetapi kehadiran Bond menambahkan kesenangan, spontanitas, dan bahkan sedikit bahaya yang disambut baik.

Baca Juga : 10 Pertunjukan Teater Terbaik Tahun 2021

Demikian pula, Anthony Roth Costanzo bukanlah bintang opera pengap rata-rata. Sang lawan, yang disebut “tak kenal takut secara dramatis” oleh The New York Times, bertubuh pendek tetapi membuktikan dirinya sebagai pasangan yang tangguh untuk Bond.

Keduanya bertemu sekitar satu dekade lalu ketika Costanzo melihat salah satu pertunjukan Bond di Joe’s Pub. Pembatalan mendadak artis tamu malam berikutnya memungkinkan Costanzo untuk bertindak sebagai pemukul. Mereka sudah dekat sejak itu. Sulit untuk memikirkan pertandingan yang lebih baik. Kedua KO mencakup keseluruhan gaya hiburan di antara mereka dalam ekstravaganza 90 menit cepat yang membuat penonton mereka merasa puas dan berteriak-teriak untuk lebih.

Dalam Only An Octave Apart , dengkuran setan dan berasap Bond disandingkan dengan suara malaikat Anthony Roth Costanzo . Lagu-lagu pop berpadu elegan dengan aria opera, lelucon, dan cerita panggung yang ditukar. Ini dipoles tetapi tidak terlalu dilatih, dengan banyak ruang untuk bermain. “Hibrida” adalah kata yang sedang tren, dan Only An Octave Apart adalah contoh bagaimana Anda dapat memiliki yang terbaik dari semua dunia, asalkan Anda memiliki bakat dan tim untuk melakukannya.

Salah satu aset terbesar Bond sebagai artis multi-genre adalah memilih kolaborator teladan untuk mencapai visi yang setara dengan glamor dan ketabahan, hiburan mesum dengan kecanggihan dan kecerdasan. Apa pun yang mereka lakukan terasa abadi dan sepenuhnya selaras dengan denyut zeitgeist sekaligus. Kolektif di belakang duo, bertindak seperti The Wizard menarik tali dan membuat keajaiban di balik tirai, meluas ke sutradara dan co-dikandung Zack Winokur , desainer set Carlos Soto, dan desainer pencahayaan John Torres .

Nico Muhly menyediakan pengaturan mewah yang aneh dan mengejutkan. Sutradara musik Thomas Bartlett dan perancang suara David Schnirman menyimpan apa yang bisa menjadi kekacauan hiruk-pikuk kaya dan surgawi. Tentu saja, para pelakunya tidak sendirian; mereka mendapat dukungan orkestra yang mampu melakukan akrobat musik.

Desainer Jonathan Anderson memiliki sejarah panjang dengan Bond. Dia mendandani pasangan itu dalam ansambel yang megah dan glamor yang berkisar dari bulu yang luar biasa (“Saya angsa dan Anda burung gagak!” Bond berkicau) hingga gaun beludru dengan arsitektur sudut dan payet berkilauan yang memantulkan lebih banyak cahaya daripada bola disko.

Seperti para pemain di Only An Octave Apart , set Soto, kostum Anderson, dan pencahayaan Torres memadukan yang terbaik dari Old Hollywood, Zaman Keemasan Broadway, Vaudeville, kabaret, dan opera. Nilai produksinya tinggi, tetapi kerewelannya dijaga seminimal mungkin, menempatkan sorotan halus tepat di tempatnya, pada para seniman. Terkadang mereka ditampilkan dalam siluet yang mencolok atau dibawa ke klub malam Ibiza untuk versi histeris “Stars” Sylvester.

Bakat gabungan dari Bond dan Costanzo saling melengkapi dan meningkatkan tingkat seni dan kemampuan satu sama lain. Ada keseimbangan dan harmoni yang sempurna di antara mereka. Kedua pemain dapat dengan nyaman beralih dari komedi histeris ke emosi yang menyentuh hati, membuat Anda tertawa di satu saat dan menangis di saat berikutnya, tetapi tidak pernah berlama-lama di satu tempat.

Sebuah nomor yang sangat menawan adalah pandangan duo ini dalam melemparkan suara tinggi dan rendah masing-masing di balik tirai. Pada saat yang sama, lipsync lainnya seperti boneka ventriloquist, ala adegan terkenal dari Singin’ in the Rain .

Costanzo menyuarakan “Habanera” dari Bizet’s Carmen for Bond, dan Bond menurunkan timbre vokal mereka ke bariton yang dalam untuk menawarkan Costanzo sebuah lagu “butch” yang lebih cocok untuk seorang koboi. Costanzo juga menampilkan vokal dan ekspresi wajah yang bergantian bolak-balik antara peran pria dan wanita, berlari di sekitar tirai untuk menunjukkan bagian yang terpisah.

Tapi saat-saat paling menyenangkan adalah menonton olok-olok mereka, bersama dengan balet wajah ala bintang film bisu Bond. Costanzo dan penonton hampir tidak bisa menahan diri. Bond menyombongkan moto mereka, “Tetap dangkal, tetap cantik, terus bergerak,” dan menanggapi pernyataan manis Costanzo, “Aku paling merasa diriku di atas panggung bersamamu,” (yang menerima suara “Awww” dari penonton) dengan , “Aku tidak hebat dalam ketulusan.”

Pernyataan semacam ini adalah bagian dari pesona dan karakter Bond yang cerdas, tetapi mereka menutupi kebenaran bahwa Bond dan Costanzo adalah dua seniman paling dermawan dan fleksibel di zaman kita. Kemampuan mereka untuk melompat dari kejenakaan komedi ke kesedihan yang memilukan menunjukkan kerentanan dan kedalaman yang mendalam.

Beberapa momen yang paling menarik adalah ketika salah satu atau keduanya menjatuhkan schticks dan menelanjangi jiwa mereka, mencerminkan trauma yang diderita selama sembilan belas bulan terakhir.

Penampilan Bond yang elegan dari “Chasing Rainbows” dan “Me and My Shadow” menunjukkan kemampuan luar biasa mereka untuk menarik sanubari sebanyak yang bisa membuat Anda tertawa. Interpretasi Costanzo yang sangat pribadi tentang “Daun Musim Gugur” dan “Uber allen Gipfeln Ist Ruh” oleh Lizst, berdasarkan kata-kata terakhir Goethe yang ditulis di atas batu saat dia mati sendirian, berbicara tentang kesepian dan kerinduan yang tak terhindarkan. Perasaan yang terlalu familiar akhir-akhir ini.

Tapi yang paling relevan dengan waktu adalah duet mereka dari “Don’t Give Up” Peter Gabriel dan Kate Bush yang disegu menjadi versi “Under Pressure” Queen dan David Bowie . Kedua lagu itu, yang dibawakan dengan apik oleh Bond dan Costanzo, terasa seperti rangkuman dari rollercoaster emosional era pandemi, penuh dengan kesedihan dan frustrasi, tetapi juga harapan dan kasih sayang.

Hanya pada perpaduan genre yang sedemikian hibrid, nomor encore dapat terasa pas. Pasangan ini menyelamatkan showstopper terbesar untuk yang terakhir, menghancurkan bersama “Walk Like an Egyptian” The Bangles dan opera bertema Mesir Philip Glass Akhnaten , yang kembali ke Met musim gugur ini yang dibintangi Costanzo. Itu adalah iklan yang cerdas. Jika pratinjau diam-diam itu tidak terjual habis setiap kursi di Met, saya tidak tahu apa yang akan terjadi!

Kerumunan kembalinya pascapandemi di St. Ann’s Warehouse mencerminkan banyaknya minat yang tercakup, dan rumah yang terjual habis menunjukkan rasa lapar akan keterlibatan semacam ini. Pecinta opera berambut putih duduk berdampingan dengan pemuda LGBTQIA, gelak tawa bergantian dengan binar air mata di mata mereka. Kedua demografis sama-sama diterima.

Only An Octave Apart membuktikan nilai tunggal dari pertunjukan langsung dan pengalaman bersama. Jangan lewatkan malam hiburan pengambilan jiwa yang luar biasa ini. Dan jika, seperti saya, Anda berhenti berjalan di udara tetapi menginginkan lebih, duo ini memiliki album untuk pre-order untuk menghidupkan kembali keajaiban. Petir ditangkap dalam botol, kenang-kenangan para master di tempat kerja dan bermain.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.