Review Theater Dana H. and Is This a Room di Broadway

Review Theater Dana H. and Is This a Room di Broadway – Beberapa produksi kecil bekerja paling baik di ruang di mana mereka dibangun. Memindahkan drama dari teater kecil ke teater besar berisiko — keajaiban pertunjukan yang intim bisa gagal ketika Anda mencoba memperbesar ukurannya.

Review Theater Dana H. and Is This a Room di Broadway

nctstage – Namun, tidak demikian dengan Dana H. , permata mahkota yang tidak biasa di musim Broadway yang aneh ini. Pertunjukan yang luar biasa dan brilian itu entah bagaimana semakin kuat dalam transfer Broadway-nya dari Vineyard Theatre, di mana pertunjukannya pada tahun 2020 terhenti karena pandemi.

Baca Juga : Review Pertunjukan Theater Only An Octave Apart di St. Ann’s Warehouse

Mungkin karena kemegahan rumah Broadway yang dingin memberikan metafora visual yang begitu bagus. Penataan teater Dana H. sederhana: Aktor Deirdre O’Connell duduk di kursi menghadap penonton, menyinkronkan bibir dengan wawancara yang dilakukan dengan Dana Higginbotham, ibu dari dramawan Lucas Hnath.

Kisah Dana tentang lima bulan yang mengerikan di tahun 1998 penuh dengan momen-momen ketika dia mencoba mencari bantuan dan orang-orang berpaling. Dengan mengatur O’Connell kecil dalam satu set langit-langit rendah di balkon emas Lyceum yang ditumpuk, produksi memperjelas betapa berbahayanya semua keheningan yang tak tergoyahkan ini bagi orang yang dalam kesulitan. Penonton naik baris demi baris, tsunami berkilauan dengan 2.000 mata.

Pada awalnya, kami diberitahu melalui supertitle bahwa semua yang kami dengar adalah nyata. (Seberapa akurat adalah pertanyaan lain, yang tidak memiliki jawaban yang jelas, bahkan untuk wanita yang berbicara.) Hnath — yang terkenal dengan A Doll’s House, Bagian 2 — meminta rekannya Steve Cosson untuk mewawancarai Dana tentang sesuatu yang terjadi pada dia lebih dari 20 tahun yang lalu, ketika Hnath sedang kuliah. Audio acara adalah kondensasi yang diedit Hnath dari percakapan dua hari itu; kami mendengar bunyi bip klip mulai dan berhenti.

O’Connell benar-benar menyinkronkan hasilnya: Dia menggoyang-goyangkan gelangnya ketika ada sesuatu yang berdenting, berdesir melalui dompetnya pada saat-saat teredam, tertawa terbahak-bahak seperti yang dilakukan Dana. Presisi hanyalah bagian dari penampilannya.

O’Connell telah lama menjadi aktor paling transparan di pusat kota – dia adalah Streep of Off Broadway yang bermata manis, jika Meryl memiliki setumpuk rambut pra-Raphaelite dan tawa kotor. Di sini, O’Connell bahkan melampaui apa yang telah dia lakukan sebelumnya. Dana nya adalah channeling. Terkadang Anda lupa bahwa suara itu bukan milik tubuh di depan Anda, tetapi ketika Anda ingat , penampilannya semakin intim.

Dua puluh tiga tahun yang lalu, Dana, seorang pendeta rumah sakit, bekerja sebagai konselor spiritual di bangsal psikiatri Florida. Seorang pasien bunuh diri, kecanduan shabu, bertato berat bernama Jim mengklaim bahwa dia menemukan jalan menuju rahmat. Visi menari-nari di kepala Dana. Bisakah dia menarik pria ini, dengan sejarah penahanan seumur hidup, kekerasan, dan supremasi kulit putih, ke cahaya?

Setelah berusaha untuk membuat Jim berdiri, Dana hanya berhasil menjadikan dirinya selimut keselamatan – kehidupan di luar penjara benar-benar menguasai dia – dan tahanan. Suatu malam yang mengerikan, dia datang lebih dulu melalui jendela kamar mandinya dan menculiknya, menyeretnya bersamanya ke musim jahat perjalanan terus-menerus, serangan brutal, dan kebingungan yang berlumuran darah.

Setiap kali dia berlari, dia mengejarnya. Orang tuanya tidak akan membantu; tidak ada tempat di mana dia bisa pergi untuk melarikan diri dari jaringan konfederasi nasionalis kulit putih yang tampaknya tak terbatas. Setelah polisi berulang kali gagal menyelamatkannya, dia menjadi percaya bahwa polisi terlibat atau hanya takut. “Maksud saya, lihat bagaimana dunia saya – segala sesuatu yang seharusnya benar ternyata tidak,” katanya. “Tidak ada yang berhasil. Tidak ada yang seperti itu seharusnya. ”

Ketika saya melihat Dana H.pada bulan Februari 2020, ini tampak seperti paranoia seorang wanita babak belur, gejala keterasingannya atau fantasi muluk Jim sendiri. Tapi saya sadar sekarang saya adalah orang yang naif — setiap hari kita mengetahui lebih banyak tentang betapa eratnya neo-Nazi kanan melingkari sumsum tulang belakang negara kita.

Podcast kejahatan nyata dan satu miliar musim Hukum & Ketertiban belum mempersiapkan Anda untuk mendengar cara seorang pria dapat membuat hidup seorang wanita menjadi mimpi buruk; permainan ini mengantar Anda ke dalam satu. Dana H. bertindak sebagai portal antara realitas. Perancang set Andrew Boyce menempatkan O’Connell di sebuah kamar motel anonim yang dicat merah muda usus yang mengerikan, dan butuh beberapa saat untuk menyadari bahwa itu adalah kamar di antara penghuni, sebuah non-tempat dalam limbo.

Dana sendiri adalah sosok ambang: Dia memberi tahu kita tentang kemampuan pastoralnya untuk berbicara kepada orang yang sekarat, untuk membantu menghubungkan mereka dengan dunia yang hidup bahkan saat mereka melepaskannya. Saat dia berbicara kepada kami, dia juga menjadi jembatan antara Amerika yang kami pilih untuk dilihat dan negara seperti apa adanya.

Pada satu titik, sutradara Les Waters menyela O’Connell dengan semacam keanehan disko eksistensial, ketika lampu Paul Toben dan suara Mikhail Fiksel tampak rusak. Perpecahan gaya ini adalah satu-satunya momen dalam pertunjukan yang saya anggap sebagai cacat, meskipun mungkin ada hanya untuk memberi kita kelegaan mental.

Itu terjadi setelah Dana memberi tahu kami tentang malam yang mengerikan ketika Jim memperkosanya dan mencekiknya hingga pingsan dengan kabel lampu. (Ketika saya melihatnya, beberapa wanita pergi pada saat ini — itu adalah pertunjukan langka yang harus memperingatkan pemirsa.) Pencekikanseringkali merupakan tanda bahwa pelaku sedang berusaha untuk membunuh korbannya; efeknya juga termasuk kabut mental dan akun yang tidak jelas yang dapat membuat orang tidak percaya pada wanita.

Ketidaknyataan tentu menghantui Dana — baik ketidakmampuannya sendiri untuk mengakui kengerian yang telah terjadi padanya dan sifat tidak meyakinkan dari hidupnya saat ini, sekarang dia melihat betapa tipisnya bumi di bawah kakinya. Dana mencengkeram setumpuk kertas, akun yang dia tulis pada 2013 setelah rusak, merujuknya kapan pun dia perlu meluruskan timeline. Tetapi bahkan di sini, dia belum benar- benar menulis ceritanya, kan? Pada halaman judul naskah, dia tidak dikreditkan sebagai penulis.

Sebagai karya konstruksi saksi dan teater, Dana H. memunculkan seratus pertanyaan tentang kepenulisan, kekerasan, suara. Kegelapan moral mengubah pidato Dana Higginbotham yang sebenarnya menjadi pusaran hiburan di sekitar produksi, seperti halnya ketidaknyamanan kami (atau apakah itu minat yang tidak masuk akal?) tentang mengupingnya. Pertunjukan itu juga menarik perhatian Anda — setelah melihatnya sebelumnya, saya dapat bersaksi bahwa berbulan-bulan kemudian, Anda masih akan menjadi budaknya.

Dan lihat … Broadway biasanya tidak seperti ini. Bagaimana bisa acara seperti Dana H. (dan pendampingnya dalam perbendaharaan, Is This a Room ) hanya sepelemparan batu dari Bubba Gump Shrimp? Itu hanya bisa terjadi karena kita berada dalam waktu liminal yang aneh, ketika logika investasi biasa telah terbalik.

Tanpa turis, tanpa harapan realistis untuk menghasilkan uang dalam jumlah besar, program di kota telah diberi kesempatan untuk menjadi aneh, liar, dan murni. Produsen telah berhenti melaporkan nomor box-office, jadi kami dibiarkan dengan pengukuran tidak berwujud untuk digunakan kembali. Saya tidak tahu berapa banyak tiket yang mereka jual, tetapi menilai murni dari cara tangan saya gemetar saat mencatat, Dana H. adalah sukses besar musim ini.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.