Theater Caroline, or Change and Kimberly Akimbo, Potensi Mendongeng Dari Musik

Theater Caroline, or Change and Kimberly Akimbo, Potensi Mendongeng Dari Musik – Dalam acara seperti “Caroline, or Change” dan “Kimberly Akimbo,” sang komposer unggul dalam menerjemahkan wawasannya yang cerdik tentang karakter ke dalam musik. Jeanine Tesori dapat membongkar musik dan menyatukannya kembali seperti halnya komposer mana pun yang membuat catatan di atas kertas.

Theater Caroline, or Change and Kimberly Akimbo, Potensi Mendongeng Dari Musik

nctstage – Dia bisa menulis resitatif yang layak untuk Janacek, atau lagu pop yang bisa dipetakan di radio AM tahun 1970-an. Dia bisa menyulap nomor Injil, tap soft-shoe, atau pengakuan folk-rock seperti pro berpengalaman. Dan sebagai co-pencipta “Caroline, or Change” (sekarang dalam kebangkitan yang diakui secara luas di Broadway ) dan “Fun Home” pemenang Tony , dia telah membantu memperluas batas musik Amerika dengan cara yang mengingatkan leluhur sebagai Stephen Sondheim dan Elizabeth Swados.

Baca Juga : Review Theater Dana H. and Is This a Room di Broadway

Tapi Anda tidak akan lepas dari musikal Tesori — bukan “Violet” yang penuh perasaan, “Thoroughly Modern Millie” yang jazzy , “Shrek the Musical” yang snarky , “Soft Power” meta-budaya , atau “Kimberly Akimbo ” yang tidak biasa. , ” sekarang dalam pemutaran perdana yang ditinjau dengan baik di Atlantic Theatre Company — mengagumi inovasi formalnya.

Untuk semua alat dan pelatihannya yang hebat, Tesori memahami bahwa “kerajinan adalah saluran untuk pertemuan yang benar-benar segar dan mendalam dengan pengalaman manusia,” kata rekan penulis “Fun Home”, Lisa Kron. “Itu bukan tujuan itu sendiri.” Kata David Lindsay-Abaire, dengan siapa dia mengadaptasi “Shrek” untuk Broadway, dan yang mengadaptasi dramanya “Kimberly Akimbo” dengannya: “Dia berpikir seperti penulis drama. Dia memahami cerita dan narasi dan karakter, dan arsitektur sebuah adegan.”

Bukan hanya struktur yang dia kuasai, kata Tony Kushner , dengan siapa dia menulis “Caroline, atau Change,” tetapi juga subteks. “Dia baik memahami atau intuisi, bukan apa yang selalu merupakan pilihan yang paling jelas untuk aksi dramatis atau peristiwa dramatis, tapi apa yang ada di bawah permukaan, di mana arti sebenarnya dari sebuah karya,” kata Kushner. “Saya belum pernah bertemu orang yang lebih terbuka untuk itu, atau lebih cerdas secara emosional tentang manusia daripada dia.” Meskipun itu pasti kualitas yang bagus pada setiap orang, inilah kuncinya: “Dia memiliki kemampuan yang benar-benar luar biasa untuk menerjemahkannya ke dalam musik.”

Ini adalah misteri Jeanine Tesori — dari setiap komposer teater, sungguh. Dari mana musik itu berasal, dan bagaimana cara kerjanya? Sebuah bahasa nonverbal dengan kekuatan untuk menggerakkan kita, kadang-kadang secara harfiah, musik dapat mengawinkan kata-kata dan karakter dengan cara yang terasa definitif, memperjelas. Seperti yang dikatakan Lindsay-Abaire: “Saya tidak tahu apakah murni adalah kata yang tepat, tetapi sesuatu yang kurang encer. Anda mendengar emosi karakter dan tahu apa yang terjadi di dalam kepala dan hati itu,” konten dramatis yang dalam drama nonmusikal “Anda mengandalkan aktor untuk berkomunikasi.”

George Brant, dengan siapa Tesori mengadaptasi permainannya tentang seorang pilot pesawat tak berawak wanita, “Berdasarkan,” untuk Opera Metropolitan, mengatakan bahwa Tesori “mampu memahami isi karya itu dan mengubahnya menjadi sesuatu yang masih terasa seperti dirinya sendiri, tapi lebih.”

Pertanyaan tentang potensi bercerita musik dipertajam dalam kasus Tesori karena, tidak seperti Sondheim atau banyak rekan generasinya (Jason Robert Brown, Michael John LaChiusa, Adam Guettel), dia tidak menulis lirik. Sebaliknya, ia telah bekerja dengan penulis naskah untuk membentuk tidak hanya naskah acaranya tetapi juga lagu-lagu orisinal, dalam idiom dan suara karakter seluas genre musik yang ia rujuk.

Melihat daftar kolaboratornya, Lin-Manuel Miranda berkata: “Seolah-olah dia membuat misi untuk membawa setiap dramawan yang serius berenang di kolam teater musikal. Tapi sisi lain dari itu adalah dia membengkokkan keterampilan mereka ke bentuk seni kami, dan berinovasi dalam bentuk seni kami dengan segala cara. “Begitulah cara Anda tahu dia yang terbaik,” tambahnya “karena dia bekerja dengan yang terbaik dan membuat mereka bernyanyi.”

Bukannya dia memiliki gaya pemotong kue. Seperti yang dikatakan Lindsay-Abaire, “Fakta bahwa liriknya sangat berbeda — bahwa Tony adalah milik Tony, Lisa adalah milik Lisa, milikku adalah milikku, adalah bukti Jeanine merangkul kolaboratornya dan suara kami. Ini tidak seperti: Beginilah cara Jeanine mengajari semua penulis naskah ini untuk menulis lirik.”

Untuk bagiannya, Tesori — yang baru saja berusia 60 tahun tetapi tetap terlihat muda, dengan tato pola wallpaper “Fun Home” di lengan bawahnya — memiliki pegangan yang kuat pada kekuatannya.

“Saya bukan penulis lirik sama sekali, tapi saya akan mengatakan apa bakat saya: mengenali lirik di lautan kata-kata,” Tesori menjelaskan dalam wawancara baru-baru ini di kantornya di City Center, di mana dia menjabat sebagai penasihat kreatif. Dia membenamkan dirinya dalam kata-kata kolaboratornya dengan berbagai cara.

Dia menanyakan apa yang dia sebut “mie”, yang digambarkan Kron sebagai “potongan lirik yang tidak berhasil masuk ke dalam lirik yang saya buat untuknya.” Tesori juga meminta mereka membacakan lirik mereka dengan keras kepadanya, kadang-kadang “dua atau tiga kali”, seperti yang diingat Kron, untuk mengumpulkan niat dari infleksi.

Kemudian, kata Tesori, pikirannya bekerja pada fragmen material, dalam proses yang dia bandingkan dengan urutan di “The Queen’s Gambit” ketika karakter utama membayangkan gerakan catur yang rumit di langit-langit. “Segalanya mulai cocok,” kata Tesori, “dan saya pikir: Oh, begitu! Di sana!”

Fasilitasnya dengan berbagai gaya musik dapat ditelusuri ke pendidikan musik yang beragam. Dia memulai pelajaran piano pada usia 6 dengan seorang guru, katanya, yang membiarkan dia memainkan gaya musik apa pun. “Dia tidak menilai apa pun, dan itu benar-benar pelajarannya,” katanya. Setelah istirahat memberontak dari musik selama masa remajanya, dan godaan singkat dengan kelas pra-kedokteran, dia belajar musik di Barnard College dan segera mendapat pekerjaan sebagai pianis pit Broadway dan direktur musik lepas.

Namun, yang paling formatif adalah kemitraannya dengan Buryl Red, seorang arranger paduan suara Baptis dengan siapa dia menjalankan perusahaan musik selama 25 tahun hingga kematiannya pada tahun 2013. Membantu Red pada sesi rekaman yang tak terhitung jumlahnya di Nashville dan di seluruh dunia, dia menyerap berbagai pengaruh musik, khususnya Injil, yang telah melayaninya dengan baik dalam skor seperti “Violet” dan “Caroline, atau Change.”

Palet luas ini bukan hanya keserbagunaan untuk kepentingannya sendiri. Rekan-rekannya berbicara tentang ketelitiannya dalam menampi materi mereka, sementara rekan-rekannya memuji hasilnya. Komposer Stephen Schwartz memuji “kemampuannya untuk selalu terdengar seperti Jeanine dan belum menulis secara khusus untuk karakter atau lingkungan apa pun yang dia lakukan,” sementara Miranda mengatakan bahwa dia “melayani karakter secara mutlak dan ketat.”

LaChiusa berkata: “Saya tidak pernah mendengar komposer berteriak, ‘Lihat saya!’ Sebaliknya, saya mendengar, ‘Dengarkan kata-kata ini,’ dan ‘Rasakan kegembiraan karakter ini, kesedihan karakter ini.’”

Mengasah karakter mungkin lebih dekat ke inti masalah. Sebagai perbandingan, Tesori mengingat seorang kolaborator terkenal di Shakespeare 2006 dalam produksi Taman “Mother Courage,” di mana dia menulis musik. “Meryl Streep menghilang ke dalam karakternya,” katanya. “Kamu agak tahu bahwa dia ada di sana, tetapi kamu juga tidak. Saya suka melakukan itu juga: Saya ingin mereka dimusikalisasi, bukan saya. Saya merasa tugas saya adalah menyingkir dari cara mereka bernyanyi.”

Dalam kasus “Kimberly Akimbo,” Tesori memberikan karakter judul – seorang remaja dengan penyakit yang menua sebelum waktunya – lagu-lagu introspeksi yang pahit, sementara remaja callow dan orang dewasa yang membutuhkan di sekitarnya bernyanyi dalam berbagai pop dan rock yang mencari-cari. Dan dalam kuasi-operatik “Caroline, or Change,” dia menghembuskan kehidupan tidak hanya ke dalam karakter Hitam dan Yahudi tetapi juga ke beberapa benda mati, dari bulan yang ceria hingga bus kota yang marah dan sedih.

Tesori tahu bagaimana menerjemahkan perasaan ke dalam lagu dengan sangat baik sehingga dia bahkan dibawa sebagai produser vokal di ” West Side Story ” yang baru, atas rekomendasi penulis skenario Kushner. Dia melatih pemain pada lagu Bernstein-Sondheim, yang mereka rekam di studio sebelum bingkai diambil, dan dia menindaklanjuti di set untuk memastikan mereka mempertahankan konsistensi.

“Saya suka peta harta karun melihat ke dalam skor seolah-olah Anda menyanyikannya,” katanya tentang film itu, meskipun dia juga bisa menggambarkan jenis informasi yang dia kodekan dalam karyanya sendiri. “Jadi Anda tidak menyanyikan ‘West Side Story’, Anda sebenarnya mengekspresikan sesuatu yang dibutuhkan karakter pada saat itu. Tritone dalam ‘Maria’ adalah bagian dari ekspresi, bukan motif yang terkenal.”

Mencari bahasa pra-verbal untuk mengekspresikan perasaan besar, terutama yang tidak diungkapkan di antara anggota keluarga, mungkin merupakan cara antena musiknya terbentuk. Menunjuk perjuangan keluarga di pusat “Rumah Menyenangkan,” “Caroline” dan sekarang “Kimberly Akimbo,” Tesori berkata, “Saya suka rumah tangga — tandingan loteng, ruang tamu, dan ruang bawah tanah.” Tumbuh sebagai salah satu dari empat gadis dalam keluarga Amerika Sisilia di Long Island, dia mengenang, “Ada keindahan di dalamnya, dan ada kekacauan besar di dalamnya, dan semuanya terjadi pada saat yang sama, tergantung fader mana yang muncul. .”

Dia tetap terikat pada akarnya di Long Island, dan foto-foto kakek-neneknya dipajang dengan jelas di kantornya. Kualitas awet muda neneknya, katanya, menginformasikan pekerjaannya pada karakter utama “Kimberly Akimbo,” sementara karir kakek imigrannya yang gagal sebagai komposer dan arranger band – dia harus memompa gas untuk memenuhi kebutuhan – adalah bagian dari apa yang memicu “urgensi” yang dia rasakan tentang membuat musik.

Meskipun Tesori biasanya tidak memulai proyek, dia berhati-hati dalam memilihnya. Ketika David Henry Hwang memberinya gagasan tentang “Kekuatan Lunak” — kebalikan dari “Raja dan saya”, di mana seorang diplomat China menjadi penasihat seorang politisi Amerika — dia mengatakan bahwa dia langsung tahu: “Ini sangat ambisius dan layak gagal di , layak menghabiskan empat atau lima tahun yang mereka butuhkan, apa pun yang terjadi.”

Hwang mengatakan dia menggali dengan komitmen penuh ke dalam ironi acara dan ketulusannya, dan di atas semua itu dia “memaksa saya untuk mengambil karakter saya dengan serius, dan menghadapi trauma saya sendiri.” (Hwang ditikam di jalan Brooklyn pada tahun 2015 dalam apa yang mungkin merupakan kejahatan kebencian anti-Asia.) Pertunjukan tersebut, yang awalnya diproduksi di Los Angeles pada tahun 2016 dan di Teater Umum pada tahun 2018 , masih ditujukan untuk Broadway.

Bersama Tazewell Thompson, ia menulis opera “Biru,” tentang pembunuhan polisi terhadap seorang pemuda kulit hitam, yang ditayangkan perdana di Festival Glimmerglass pada musim panas 2019. Direncanakan untuk pementasan 2020 yang diliputi oleh Covid, opera memiliki tanggal 2022 baru di perusahaan di Seattle, Pittsburgh dan Toledo, Ohio, dengan lebih banyak komitmen untuk diikuti. Thompson bergabung dengan kolaborator Tesori lainnya dalam mengagumi kemampuannya membuat musik berbicara secara emosional.

“Itu datang sepenuhnya dari dia berhubungan dengan dunia, memiliki telinga dan matanya yang selalu terbuka, menonton, mengintip, terlibat,” kata Thompson. Keterbukaan semacam itu bisa menguras tenaga, katanya, mengutip lagu Sondheim “Finishing the Hat” karena pikirannya akan cenderung mengembara ke pekerjaannya. “Saya merasa seperti saya selalu mengejar musik; Saya memikirkannya hampir sepanjang waktu, ”katanya dengan nada putus asa.

Sementara dia mempertahankan hubungan yang kuat – tidak hanya dengan rekan-rekannya tetapi juga dengan putrinya yang berusia 24 tahun, Siena, yang dia asuh bersama dengan mantan suaminya, direktur musik Michael Rafter – dia mengakui bahwa dia berjuang dengan keseimbangan kehidupan kerja. dan berpikir tentang pensiun sepanjang waktu.

“Saya merasa hidup ini sangat sulit,” akunya. “Kesendirian menulis sangat sulit. Ketika siswa berkata, ‘Saya ingin menulis untuk teater,’ ada bagian dari diri saya yang berpikir, ‘Lari!’ Dan ada bagian dari diriku yang berpikir, ‘Tetaplah.’”

Membuat musik telah menjadi keahlian yang dipelajari Jeanine Tesori, jelas, tetapi mendengarkan dunia sebagai musik mungkin merupakan cara dia terhubung. “Seseorang datang ke ‘Kimberly,’ wanita luar biasa ini, dan dia berkata, ‘Oh, saya pikir itu WON-dah-ful, itu bee-YOO-tee-ful,’” kata Tesori. Pujian itu bagus, tentu saja, tetapi “yang bisa saya dengar hanyalah timbre suaranya. Saya mulai mencatatnya di kepala saya. ”

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.